Mie Goreng Perjuangan


Membahas masalah mie goreng rasanya gak akan berujung. Mulai dari pro kontra sampai dengan variasi makanan instan ini. Kalau bagi saya sih, asal gak terlalu banyak dan jarang-jarang dalam batas yang wajar sih oke aja. Makanya untuk sebulan ini saya cuma nyetok satu mie goreng di loker. Itupun baru dimakan kemarin hehehe.

Ngomong-ngomong, mie goreng yang saya foto ini tidak tersaji dengan mudah begitu saja di meja. Saya perlu perjuangan hingga akhirnya mie goreng ini tersaji dan siap di caplok. Fyi, kantor saya ada di lantai 3, which is butuh perjuangan untuk naik turun sampai ke dapur umum. Enaknya sih di dapur semua sudah tersedia, maksudnya kompor, gas dan peralatan masak sudah lengkap. Kita tinggal masak aja.

Jadi inget pas kunjungan ke kantor Google yang serba ada. Bahkan di beberapa spot ada kulkas yang nyediain minuman apa saja yang kamu suka. Mulai dari susu, isotonik sampe kopi dingin yang semriwiiinggg….ahh sudahlah…kalau diingat cuma bikin sakit. And you know what? Sakitnya tuh disini….tau kan nunjuk mana😀

Sebagai seorang introvert, saya harus turun lewat tangga dari belakang kantor. Kalau lewat lift yang cuma nyala pagi dan sore hari jelas gak mungkin lah. Mending kalau lifnya nyala. Lah kalau gak nyala piye?

Akhirnya saya susuri tembok kantor hingga ke belakang sambil menggamit piring dengan menyembunyikan mie goreng duo didalamnya. Sambil mengendap-ngendap perlahan saya susuri tangga-tangga yang sunyi, tembok-temboknyapun serasa kusam karena kehujanan. Beberapa retakan hadir semakin membuat suasana mencekam.

Tiba-tiba di lantai 2 saya ketemu anak-anak SMP yang sedang latihan break dance. Saya cuma senyum kecil sambil terus berlalu.

Lantai 1 dan dasar aman, akhirnya bisa langsung meyusup ke dapur utama yang lokasinya bersebelahan dengan toilet anak TK. Dapurnya gede ukurannya sekitar 3 x 3. Kompornya dulu katanya kompor listrik tapi sekarang diganti jadi kompor gas. Untuk masuk ke ruangan yang sakral ini rasanya buat saya bisa 2 bulan sekali. Makanya tiap ada derap langkah saya selalu sigap menoleh ke pintu.

Berada di dapur yang suaasana mencekam bikin waktu berjalan terasa sangat lambat. “Kok airnya lama banget mendidihnya” batin saya. Ternyata banyak banget rambu-rambu yang dipasang di dapur. Mulai dari harus mencuci alat dapur setelah pakai sampai dengan merapikan peralatan yang sudah digunakan. Mungkin yaa ini mungkin loh, dulunya setiap orang yang memakai kurang bertanggung jawab. Jadinya banyak banget rambu yang dipasang. Itung-itung sambil menunggu air mendidih, akhirnya khatam juga baca rambu-rambu satu persatu yang di tempel di dinding.

Setelah matang, lalu mie gorengnya saya tiriskan. Sebelumnya bumbu dan minyak sudah saya sajikan di piring berwarna oranye yang saya bawa langsung dari lantai 3. Akhirnya, setelah selesai masak perjuangan belum berakhir. Saya harus melewati beberapa anak tangga lagi hingga sampai ke kantor. Menikmati mie goreng dengan hembusan AC emang impian saya. Kan gak nikmat kalau makannya di dapur yang persis berdampingan dengan toilet dimana orang banyak lalu lalang.

Setelah keluar dari dapur ternyata pas jam istirahat kedua. Keluarlah semua anak-anak dari anak SD sampai SMA. Sambil senyum-senyum malu-malu saya nawarin ke mereka yang saya temui. Saya juga gak tau kenapa saya harus malu. Padahal mie gorengnya beli sendiri dan dimasak sendiri juga. Mungkin bakat orang intorvert emang gitu kali yah.

Sambil ngos-ngosan ngelewatin beberapa anak tangga yang perasaan gak nyampe-nyampe akhirnya saya tiba di singgasana. Fyuhhh….cape beudd rasanya cuma mau bikin mie goreng doang. Harusnya sih ada lagi satu dapur di lantai atas. Jadi yang diatas gak perlu bolak-balik ke bawah demi menghemat uang bulanan.

2 thoughts on “Mie Goreng Perjuangan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s