Tak Bisa Renang Tapi Jago Nyelam


“Masak orang Indonesia gak bisa renang!” kata-kata itu memang rada nyentil. Yang ngomong adalah Course Diver NAUI Handal dari Global Dive Indonesia, John E.Sijabat. Beliau adalah instruktur diving saya selama training menyelam yang dilakukan selama sepekan ini di Kolam Renang komplek Senayan Jakarta.

Duh malu memang berdiri diantara teman-teman yang udah jago nyelam. Bahkan saat sesi latihan tahan nafas ada yang bisa mecahin rekor pak John selama lebih dari 2 menit. Yang mecahin rekornya om Agus yang udah handal free diving juga. Bahkan doi baru aja pulang dari Raja Ampat. Hadewww makin jiperrr gak tuh liat temen-temen lain udah pada jago.

Namanya lagi belajar ya kudu gak boleh malu meski renangnya harus pake BC (bahasa kerennya pelampung) wkwkwkwkwk. Tapi saya gak khawatir karena ada dua teman lain yang gak bisa berenang juga. Mudah-mudahan mereka sanggup sampai akhir acara soalnya udah ada satu orang yang mundur gara-gara gak pede karena gak bisa renang.

Nah, hari pertama latihan menyelam ternyata beneran bikin deg deg serrr gitu lah. Soalnya gak yakin bisa nyelem ke dasar kolam. Kita semua latihan di kolam renang dengan kedalaman 3.5 meter dulu. Katanya kalau udah nyelam bisa sampai kedalaman 12 meter hidiiwwww. Itu kedalaman buat yang masih amatir. 12 meter itu udah angka maksimal buat amatir.

Perasaan saat udah didalem air lumayan kaget juga. Soalnya mata saya minus sampe 1.5 dan silindris 0.5. Jadinya yaa rada-rada gak jelas gitu deh penglihatannya di dalam air meskipun udah pake masker. Apalagi yang bikin panik si masker ternyata kegedean dan air masuk dari sela-sela bawah hidungg. haduhhh sengsara banget pokoke. sampe-sampe abis latihan malah jadi pilek.

Nah, kenapa diver gak boleh diving saat pilek. Disini nih saya ngerasaan gimana susahnya equalizing. Itu loh menyamaakan tekanan dalam tubuh dengan tekanan dalam air. Sama halnya ketika kita naik pesawat terutama saat take off disarankan makan permen atau melakukan gerakan rahang. Nah kalo di dalem air gak mungkin lah sambil makan permen. Caranya yaa tarik nafas dalam lalu tutup hidung kemudian buang lewat telinga. Ini juga yang dilakukan sebelum masuk ke kedalam tertentu supaya telinga gak sakit. Diver harus melakukan equalizing saat kedalaman semakin jauh. Kalau equalizingnya bener, telinga gak bakalan sakit karena tekanan yang meningkat.

Bener kata pak John, tekanan di dalam air bikin kita jadi ngaco. Wong kadang saya nyari buddy saya aja susah hehe. Belum lagi mengendalikan diri saat ada masalah. Nah, yang buat saya gak tenang di awal latihan nyelam ya itu tadi, masker yang kegedean. Sore ini harus cari ukuran yang bener pas suapaya gak ngirup air lagi lewat idung hehehe.

Rata-rata yang baru nyelam memang merasakan kehausan saat bernafas dengan oksigen melalui regulator. Kata pak John, oksigennya memang beda dengan oksigen yang dihirup secara bebas karena kandungan airnya dikurangi demi memperoleh kapasitas maksimal supaya oksigen bisa lebih banyak yang tertampung dalam tabung. Makanya banyak yang ngerasa hauss banget saat didalam air. Dititik itu saya jadi bersyukur kita bisa bernafas lewat hidung. Saat itu rasanya malah pengen cepet-cepet naik ke permukaan dan menghirup udara sedalam dan sebebas mungkin.

Dalam kondisi rada panik gitu pak John nenangin saya. Ok, katanya lewat komunikasi isyarat. Ya sudah saya coba tenangkan diri dan ikutin pelatihan skill didalem air. Kita semua langsung praktek skill yang pernah diajarkan di darat. Beberapa diantaranya mask skill, regulator skill dan bergerak dalam air. Ehh pas udah rada tenang dan udah mulai menikmatti latihan dalam air ternyata lampu kolam renang dimatikan. Itu tandanya memang kolam renang udah mau tutup. Saat naik ke permukaan ternyata udah hampir jam 10 malem. Sambil kedinginan satu persatu naik ke permukaan.

Cara melepas alat scuba diving juga gak boleh sembarangan. Ada skillnya, ini semua juga demi keselamatan. Mulai dari melepaskan masker, pemberat di pinggang, kemudian melepaskan scuba unit dan yang terakhir melepaskan fin. Nah lucunya semua malah serempak ngelepasin fin duluan hehehe.

Udah di permukaan saya gak bisa bernafas lewat hidung karena jadi pilek. Walah jadinya saya bernafas kembali melalui mulut #tepokjidat. Syukurlah akhirnya selesai juga latihan pertama nyelam di kolam renang.

Kata pak John kalau udah di laut mah lupa segalanya deh. Bahkan bisa lupa kalau ada hiu yang mendekat nonton para diver amatir hehehehe

Salam Hangat

@DzulfikarAlala

Ps. Foto-foto pas nyelam gak ada euy, mudah-mudahan sore ini bisa ngambil gambar sambil nyelam yah hehe

9 thoughts on “Tak Bisa Renang Tapi Jago Nyelam

      1. hahaha snorkeling juga udh asyik. nyelam ternyata tidak sekedar nyelam krn byk skill yg harus dikuasai.

    1. Itu namanya equalizing. Menyeimbangkan tekanan tubuh dengan tekanan air. Coba deh youtuban aja hehehe. Klo cegukan equalizing juga menyembuhkan koq.

      Caranya tarik nafas, terus tiupkan tp dlm kondisi hidung dan mulut tertutup. Jd keluar lwt telinga meskipun sedikit.

      1. Klo di udara lepas sih gak kerasa. Tp klo dalem air kerasa. Terutama klo ngerasa sakit saat nyelam cepet2 aja equalizing. Bagusnya equalizing dl baru nyelam dikit2, jd gak langsung ngebut tenggelam. Hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s