wpid-20130412_063814_20130418133926693.jpg

Nyobain Bahan Bakar Berkualitas yang digunakan Ferarri di Formula One


image
Uji Coba di Jalan Raya

Dulu waktu masih zaman bahan bakar bersubsidi 700 rupiah saya sering mendengar beberapa teman-teman paman saya yang suka balapan motor, beli avtur di Bandara Husein Sastranegara. Kejadiannya kira-kira tahun 1990-an sebelum krisis moneter melanda Indonesia. Lalu saya tanya kenapa harus pake avtur? Ternyata menurut mereka yang doyan balapan, tarikan motor jadi enteng dan bertenaga. Saya sempat gak percaya dengan kata-kata itu. Tapi kok ya sampai sekarang masih ingat juga.


Menurut mereka proses membeli avtur jelas tidak mudah. Harus ada orang dalam yang terpercaya agar urusannya lancar. Memang avtur yang dijadikan bahan bakar pesawat terbang ini tidak mudah didapatkan karena tidak dijual bebas untuk digunakan di jalan raya. Prosesnya yang sulit itulah hanya beberapa orang saja yang bisa menikmati dan menggunakannya. Mereka yang menggunakan avtur untuk balapan konon selalu menjuarai lomba. Saya memang tidak mengerti mesin, makanya jadi pertanyaan juga apakah bisa dengan mudahnya bahan bakar seperti avtur cocok untuk kendaraan roda dua?

Kalau di pikir-pikir apa sih sebenarnya sensasi menggunakan bahan bakar berkualitas dan bertenaga? Sampai-sampai ada yang bela-belain beli avtur segala. Pasti tiap orang punya alasan masing-masing. Saya pribadi memang merasakan perbedaannya. Bahan bakar tanpa timbal itu memang memberikan sensasi beda pada tarikan motor. Rasanya motor itu lebih bertenaga meskipun dengan cc yang kecil. Berhubung saya cuma punya motor jadi paling saya cuma share sensasinya ketika digunakan pada motor hehehe.

Nah, awal bulan lalu ceritanya ada bahan bakar khusus balapan yang sudah di launching di Indonesia. Produk tersebut ternyata sama dengan yang digunakan oleh pabrikan kuda jingkarak, Ferarri, dalam balapan Formula One. Karena penasaran akhirnya saya coba bahan bakar tersebut pada motor saya.

Kalau baca sejarahnya konon bahan bakar buat balapan ini juga gak semulus yang dibayangkan untuk bisa dihadirkan pada masyarakat umum di jalan raya. Saat Enzo Ferarri dan Shell bekerjasama 60 tahun lalu, tujuan jangka panjangnya salah satunya adalah menghadirkan bahan bakar berkualitas di jalan raya dan bisa digunakan oleh masyarakat umum secara mudah. Gak kayak teman-teman paman saya yang harus kasak-kusuk supaya dapat avtur buat balapan.

Motor saya adalah keluaran pabrikan Jepang, Shogun NR (bukan singkatan Nyerap Racun yeee) tahun 2008 akhir. Dengan 125 cc motor ini selalu saya gunakan wara-wiri dari rumah ke kantor. Motor ini jelas sangat membantu pekerjaan dan mobilitas saya. Bahkan sempat saya kendarai ke Bandung bersama istri tercinta waktu honeymoon susahsuit susahsuit😀

image
Warnanya kayak produk ayam goreng (jd laper)

Kebetulan di daerah kantor ada SPBU Shell yang baru buka. Ya sudahlah akhirnya saya masuk pit stop eh SPBU Shell. Sebelum saya buka jok motor, mas masnya udah nyodorin sebuah brosur. Isinya tentang bahan bakar yang baru di launching. Setahu saya di Shell itu cuma ada tiga jenis bahan bakar. Super, Super Extra sama Diesel. Nah perbedaan mulai mencolok karena Super Extra ternyata udah diganti dengan Shell V-Power. Saya sempet penasaran juga apa sih makna huruf V sebelum kata power. Apakah itu Virgin, Victory, atau Venom hahaha jadi ngaco deh. Silahkan imajinasikan deh sendiri-sendiri.

“Selamat datang pak” Sapa petugas SPBU sambil menyodorkan brosur dan hadiah sticker.

“Alhamdulillah selamat mas” jawab saya sambil nyengir kuda.

“Mau diisi berapa pak?” tanya dia lagi sambil siap-siap mencet tuts Mesin.

“Oh, ada produk baru yah?” tanya saya lagi.

“Betul pak, ini namanya Shell V-Power. Bapak mau coba yang ini?”

“Hmmm,,, boleh lah, tapi kalau nyoba pertama gratis kannnn? #PPG Mode On hahaha”

Si masnya malah senyum kecut gitu saya kerjain hehehehe. “Oke mas isi full tank yah” kata saya.

Sambil ngisiin bahan bakar tenyata si mas jelasin apa itu Shell V-power.

“Bahan bakar ini dipake sama Michael Schumaccer juga loh pak.”

“Udah tau”

“Bahan bakar ini bisa menjegah dan membersihkan kerak mesin loh pak”

“Udah tau”

“Bahan bakar ini juga didesain untuk mengurangi gesekan sehingga mesin semakin bertenaga loh pak”

“Udah tau mas”

“Loh kok bapak udah tau semua yah? Bapak bisa baca pikiran saya yah?”

“Ya iyalah mas, pan saya baca brosurnya!”

“Oh iya pak maaf kalau gitu. Silahkan cek angin dan belanja di toko kami ya pak” Sapa si mas setelah bahan bakarnya penuh terisi.

“Gratissss gakk?” Jawab saya sekenanya.

“Kalau isi angin gratis pak, kalau isi perut bayar pak”

“Nenek-nenek juga tau mas” jawab saya sambil senyum kecut. Sial nih dikerjain balik.

Saya kadang emang suka iseng ngobrol sama petugas SPBU. Selain untuk menguji pelayanan mereka, juga supaya dapat inspirasi. Nah buktinya ini saya bisa nulis sepanjang ini gara-gara ngerjain si mas petugas SPBU hehehehe. Tapi saya malah kena batunya hiks. Apalagi kalau yang jaga perempuan hahahah #modus

image
Diisi sampai bibir bawah tutup tangki🙂

Iseng-iseng saya pengen uji nih konsumsi motor saya menggunakan bahan bakar yang digunakan mobil kuda jingkrak dalam balapan Formula One.  Cara ini saya imitasi dari bloger motor kawakan, Kang taufik TMCBlog. Caranya yah fuel to fuel tank kalau gal salah hahahaha. Jadi pertama saya isi full tank dulu. Kemudian motor di pake seperti biasa. Cara berkendara ternyata memengaruhi konsumsi bahan bakar juga loh. Apalagi jika bobot rider cukup lumayan. Karena motor suka dipake tandem, yah kira-kira saya sama istri saya berat totalnya 115 kg. Sengaja saya gabungin supaya istri saya gak marah kalau ternyata faktanya dia lebih berat hahahahaha. Berat badan kan sensitif buat perempuan.

image
Angka awal yg dijadikan pengukuran daya jelajahnya nanti

Pengujian pertama saya jepret spidometer di awal pengisian sama akhir pengisian. Kemudian di akhir pengisian saya tidak lupa mengukurnya dengan mesin pompa bahan bakar. Banyaknya bahan bakar yang dikeluarkan cukup lihat struk yang dikasih aja. Simple kan?

image
Angka di spido/odometer tinggal dikurangi dgn jepretan awal

image

Nah sekarang tinggal cara menghitungnya. Total dalam pengujian pertama ternyata motor sudah menjelajahi jalanan sejauh 85,1 km. Sedangkan bahan bakar yang sudah digunakan sekitar 2,44 liter. Nah tinggal dibagi aja tuh. Hasilnya sekitar 34,87 km/liter. Wew lumayan juga yah untuk ukuran motor yang masih pake karburator ini. Kalau udah pake injeksi kayaknya makin irit nih.

image

Tarikannya enak dan lancar. Apalagi pas di posisi gigi tinggi kemudian sedikit ngerem tinggal betot gas aja dikit tanpa harus pindah ke gigi rendah. Intinya kalau mau irit, gas memang harus di betot perlahan. Jangan asal main hentak aja kayak kuda jingkrak. Selain itu kecepatan harus konstan. Jangan berhenti mendadak dan jangan pula maju mendadak bahkan sampe standing hahahah lebay.com

image

Kalau di jalan yang agak luas dan relatif lengang saya tarik sampai mencapai kecepatan 60-70 km/jam. Kalau masuk ke perumahan dan gang sempit yah cukup 15-20 km/jam aja. Intinya gimana cara pengendara. Kalau suka kebut-kebutan tapi tidak menggunakan teknik yang tepat pasti bahan bahan bakar cepat abis. Kalau tepat tekniknya otomatis bisa menghemat konsumsi bahan bakar juga.

image

Tidak puas sampai disitu akhirnya saya uji untuk yang kedua kalinya. Sayang saat pengisian untuk pengukuran terakhir saya gak sempat ke SPBU Shell soalnya jauh dari rumah saya. Sedangkan jarum petunjuk Bahan Bakar sudah mencapai huruf E (Empty). Jadi terpaksa saya isi bahan bakar biasa. Yang penting saya bisa mengukur seberapa banyak konsumsi bahan bakar yang sudah di gunakan sebelumnya.

image

Dari percobaan kedua ternyata saya bisa mendapatkan angka yang lebih baik. Dengan daya jelajah sejauh 126,9 km hanya menghabiskan 3,43 liter. Artinya setiap liter yang dihabiskan bisa menempuh jarak sejauh 36,99 km. Sebuah koreksi yang membanggakan. Beda 2,12 km saja dengan percobaan sebalumnya. Kalau di Moto GP ini sebuah prestasi hahahahah. Setiap satu digit begitu sangat berharga.

Tapi jujur saya masih penasaran gimana kalau saya pake motor injeksi yah. Pastinya performance bakal lebih maksimal. Soalnya mobil sekelas Formula One udah injeksi semua bro #sotoy hahaha. Kali aja ada pabrikan motor yang mau minjemin motor injeksi supaya bisa saya uji (ngarep.com) kayak kang Taufik TMCBlog yang hampir tiap bulan bisa punya motor baru. Motor barunya padahal pinjeman semua hahahaha. Eh tapi kan lumayan bisa ngerasaain semua motor yang baru brojol di pasaran Indonesia.

Usut punya usut ternyata Shell V-Power sudah brojol lebih awal di Hongkong sejak tahun 1998. Artinya saya ketinggalan banget baru tahun 2013 ini merasakan bahan bakar sekelas Formula One. Selain di Indonesia bahan bakar Formula One ini sudah bisa di nikmati di 65 negara di dunia.

Bahan bakar sekarang udah kayak sabun cuci yah. Ada pembersihnya hehehehe. Shell V-power ini ternyata punya zat khusus supaya bisa membersihkan kerak di mesin sekaligus melindunginya. Mungkin tahun-tahun berikutnya kita bisa merasakan bakal ada bahan bakar yang mengandung pelembut, pewangi bahkan bisa gosok sendiri hahahaha udah kayak detergen aja.

Salam Hangat

10 thoughts on “Nyobain Bahan Bakar Berkualitas yang digunakan Ferarri di Formula One

    1. sy mmg awam ttg mesin. ini hanya dengar2 saja klo avtur dipk para tracker (pembalap liar) dan kebenarannya tdk bs dipastikan mmg.

      *Regards,Dzulfikar Al-A’la* *081322929329*

      Facebook Dzulfikar Twitter @DzulfikarAlala Google Plus http://www.dzulfikaralala.com

      [image: Dzulfikar Al-A’la on about.me]

      Dzulfikar Al-A’la about.me/dzulfikar

      On Tue, Aug 18, 2015 at 4:01 AM, Creative Learner wrote:

      >

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s